Rokok oh Rokok

Terinspirasi dari komen mbak anazkia tentang suami istri yang merokok disini

Saya punya temen yang ngrokoknya pada kuenceng gila, nggak cowok nggak cewek. Alhasil, karena terbiasa gaul sama mereka, sayapun jadi nggak terlalu anti pati sama asap rokok. Kenapa saya katakan “nggak terlalu”? karena, selama asapnya nggak langsung kena ke wajah saya, saya nggak akan terlalu peduli  *pake tutup mata, takut di pelototi mbak arie*

Nah, kalo saya mulai nggak nyaman dengan asap-asap itu, paling sayanya aja yang segera kabur meninggalkan mereka *Maaf ya Mbak Arie, saya belum mampu segalak anda*

Cukup dulu intermezonya, back to topic.

Dari sekian orang sahabat-sahabat saya itu ada yang suami istri, sebut saja Raka dan Rika. Dua-duanya diver dan perokok berat. Saya paling dekat sama Rika, sehingga saya cukup tau bahwa dalam sehari, si Rika ini bisa menghabiskan 2 bungkus. Mereka sudah setahun menikah dan belum ada tanda-tanda akan dikarunai momongan. Meskipun demikian, saya tidak melihat neng Rika ini mengurangi kebiasaan merokoknya, begitu juga suaminya.

Suatu hari, saya, Rika dan geng perokok itu kembali terlibat kerja bareng di Palabuhanratu Sukabumi. Karna ceweknya cuma saya dan Rika, otomatis kami tidur sekamar dan dari sana terjadilah obrolan yang pribadi. Termasuk soal Rika yang belum dikaruniai momongan.

Rika : Gw mule resah negh, nyokap udah nanya-nanya mulu soal cucu

Saya : Yaaah, bikin dong! Mulai tuh kurangi rokok lu.

Rika : Udeh vit, sekarang ga sebanyak dulu, paling sehari abis sebungkus *GUBRAK*

Saya : Udah periksa ke dokter? periksa gih, ajak juga Raka. Soal gituan harus mah harus 2-2 nya maju. *sok banget saya, yang udah nikah sapa yang nasehatin sapa*

Obrolan terus berlanjut, termasuk seputar kemungkinan Rika terserang toksoplasma karena dia adalah pecinta kucing dan soal beberapa temen diver yang kebetulan juga susah punya momongan.

Keesokan harinya, kami memanggil Bi Byai, tukang pijat langganan di Palabuhanratu. Setiap kami kesini, kami berdua pasti nyempetin menikmati jasa beliau demi melemaskan otot-otot kami yang kaku. Bi Nyaipun inipun perokok berat.

Malam itu, kami bertiga ngumpul di satu kamar, Bi Nyai memijat saya, sambil ngobrol dengan Rika yang menunggu giliran di pijat. Saat itupun Rika tak lepas dari rokok mentolnya.

Kembali, Rika curhat dengan Bi Nyai soal momongan.

Rika : Gimana ya Bi, rahim Rika sehat ga ya?

Bi Nyai : Sabar atuh neng. Semua ada harinya. Sekarang usaha aja yang maksimal. Anak Ibu juga dulu susah punya momongan, sekarang udah 3 aja anaknya.

Saya : Bilangin tuh Bi, suruh berenti ngrokoknya. Anak Bi Nyai ngerokok nggak? (saya nimbrung sambil iseng nanya)

Bi Nyai : Iyalah neng *GUBRAK*
              Oia, Neng Rika rokoknya apa?

Rika : Ini Bu (sambil nyodorin sebungkus rokok meraroma mentol yang masih penuh)

Bi Nyai : Oh Pantesan! Udah berapa lama ngrokok ini?

Rika : Udah lama bu, emang kenapa?

Bi Nyai : Mentol! Mentol ini yang bikin rahim nggak subur. Jangan lagi dech! Anak ibu dulu juga pake rokok mentol. Lalu Bibi suruh ganti. Setelah dia ganti rokok yang biasa, dia hamil tuh. *SAYA MULAI MEGAP-MEGAP*
Jadi, mulai sekarang ganti aja rokoknya, yang kretek atau yang filter biasa aja. Itu lebih aman buat rahim *SAYA GELAGEPAN*

Rika : Oh, gitu. Jadi lebih baik Rika ngrokok Samsu aja ya, yang kretek. Dulu seringnya pake itu.

Bi Nyai : Iya, yang ini ga usah di pake lagi (sambil ngambil sebungkus rokok mentolnya Rika) mulai besok ganti nyak! Nah dari pada ini mubazir, Bi Nyai ambil aja ya….

Rika : Yaah, ga papa dech! Tapi bagi satu batang lagi dech Bi, janji ini Rokok Mentol terakhir.

SAYAPUN SUKSES PINGSAN.
Ga tau dech kalo mbak ari yang ada di posisi ini. Kekekekek

Rika cintaku, semoga kamu bisa cepet berenti ngrokok ya say, Raka juga. Gw doain lu berdua segera dapet momongan.

Advertisements

74 thoughts on “Rokok oh Rokok

  1. Setelah nulis komen di lapaknya Mbak Arie, saya tadinya mau komen lagi, Mbak. tapi udah nangis duluanMungkin orang2 seperti itu ada juga di dekat saya, itulah yang membuat saya berandai2 seperti itu :((

  2. Saya bukan perokok, tak juga pembenci perokok sehebat Mbak Arie (karena saya belum bisa seperti Mbak Arie) saya adalah orang yang cukup legowo ketika ada orang yang merokok.Jadi inget, adik ipar ibu saya. 3 tahun lalu, sebelum saya berangkat ke Malaysia, dia paling keberatan dan setahun lalu, dia meninggal dunia :((Halahg, malah curcol

  3. Saya perokok berat, sejak SMA saya sudah merokok. ORTU tidak tahu kalau saya perokok, Uang yang d kirim untuk beli makan ludes hanya karena beli rokok. sebagai mahasiswa saya tidak konsen kuliah jika tidak merokok… Sugesti saya adalah 1 batang Rokok = 1000 ide kreatif. makanya d setiap kegiatan selalu saya sempatkan untuk merokok. Kapan saya berhenti? adalah pertanyaan yang selalu menghantui. apalagi setelah membaca cerita mba, hantu itu semakin seram wajahnya…. Hummm Takut!

  4. Hahhaah…komen lu persis sobat2 gw yang perokok itu bal. Kata mereka, pencernaan juga gak akan lancar kalo ga pake rokok. Adaaaaa ajaaaaaaaaaa! Malah ada yang lebih parah, ngrokoknya pake kemenyan. Sadis dech!

  5. Btw justru karna aku bergaul sama perokok, aku jadi begini vit, anak band yg byk perokok waktu sma, kuliah 90% cowok semua skelas mayoritas perokok, bekerja di dept teknik yg isinya 95% cowok merokok, so cukup sudah toleransiku hehe

  6. Gyahahahha…bahasa lu. Eh, pake rokok yang electric mungkin bisa membantu. Beberapa temenku pake juga. Jadi buat seger2 di mulut aja katanya. KATANYA LOH ya??? belum pernah nyoba juga. ^^

  7. sepakat sepanjang ga mengganggu.. ku juga kalu ada yang merokok depanku, udah protes dong.. apalagi kalu ada yang merokok depan anak2 gitu.. selain bukan teladan toh anak2 berhak menghidup udara sehat..semoga demi hamil, temennya itu berhenti merokok sajalah, mo mentol mo filter mo kretek.. stop saja dulu.. rokok apapun menurut dokter loh ya, ga bagus buat kesubuhan sperman dan rahim..

  8. Duh, rokok memang nggak ada bagus-bagusnya, begitu juga kucing bagi orang yang pengin hamil. Anak saya kena infeksi tokso nah akhirnya dibuang semua kucing kami sampai dia berhasil sembuh dan hamil. Sekarang di rumahnya dia punya kucing lagi, dan gitu deh, nggak hamil-hamil lagi, jadi kesimpulannya kucing nggak bagus buat yang program punya anak.

  9. Btw justru karna aku bergaul sama perokok, aku jadi begini vit, anak band yg byk perokok waktu sma, kuliah 90% cowok semua skelas mayoritas perokok, bekerja di dept teknik yg isinya 95% cowok merokok, so cukup sudah toleransiku hehe

  10. guys…begitu elo semua merasa wajar kena asap rokok teman2 dekat lo, itu tandanya racun nikotin sudah masuk dan berpengaruh ke tubuh lo, dan ini artinya 70% racun dalam asap rokok sudah ente konsumsi, lebih besar daripada yang dikonsumsi si perokok itu sendiri… so, gak ada kata lain, kalau sudah nikmat berada dekat perokok yang mengepul, artinya sama dengan mendzalimi tubuh sendiri, rugi banget lhooooo…mereka para perokok sih bodo amat deh udah dzalim sama badan sendiri, badan kitalah yang harus dijaga, plisssss…

  11. dan perokok pasif itu lebih berbahaya loh. gak ikut ngisep tapi ikut merasakan akibatnya. Idihhhh gak banget kan.Jadi kalau gak dari sekarang kita bersikap, nunggu sampe sakit2an? Idihhhh gak banget deh.

  12. Laaah, malah kepenak'en. Tapi bener loh mbak, aku tuh masih belum bisa kalo maennya frontal. Apapun urusannya. Gak cuma soal rokok loh. Nek menurut karakter dalam ilmu psikologi, aku ini masuk golongan plegmatis. *malah curcol*

  13. Nah berarti sikapnya yang perlu dirubah. gak harus frontal tapi asertif. Dulu aku juga gitu kok. Alasannya karena takut menyinggung perasaan, takut gak punya teman, minder.tapi lama lama kok kita digencet ya. Akhirnya cuek aja. Teman yang baik akan mengerti kita dan gak mau menyakiti kita. Coba aja ngomong dulu baik2. Aku punya sahabat. Kami deketttt banget. Trus menghilang gitu aja. Putus hubungan selama bertahun tahun. Sekian taun berpisah, ketemu lagi tentunya excited dong. Nyarinya juga gak gampang prosesnya.Waktu ketemu lagi, aku terang2an menunjukkan sikap gak suka deket2 dia karena rokok. Waktu mau jalan dari Jakarta ke Lampung, numpang mobilnya sobatku itu, aku ngomong terus terang sebelum berangkat "gak mau naik kalau kau ngerokok. Mendingan aku turun di tengah jalan daripada di mobil pada ngerokok."Jawabannya dia, "walah Vi, mana ada bis malem2 gini. ntar lo turun di tengah jalan, sepi gelap gini."Kubilang aja. "ndak apa apa. aku turun di perhentian terdekat. ndlosor disana sampe hari terang. daripada aku seharian batuk kayak nenek lampir."Dan si sobat ini pada akhirnya enggak ngerokok di dalam mobil. Kalau pengen ngerokok, mobil brenti di tempat istirahat, ngerokok di tempat sepi. Teman si sobat yang juga sama sama numpang, perokok juga. Dan gak ngerokok di mobil. Aku memang cuma numpang, tapi aku juga gak mau menderita. mentang mentang numpang trus diplekotho? Ih enggak lah ya. Si sobat kaget juga sebetulnya, karena dulu pertama kali kenal, dia udah perokok. Cuma karena aku belum galak sama perokok jadinya permisif. Tapi sekarang gak lagi. Waktu perjalanan dari Pekalongan ke Jakarta juga gitu. Numpang mobilnya temennya temen. Nah loh. bukan si temen yang punya mobil tapi temennya lagi. Sebelum berangkat dah blak blakan nanya ke pemilik mobil "ngerokok nggak"? kalau ngerokok mendingan aku naik angkutan sendiri. mereka mau kok, nggak ngerokok di mobil. Cari tempat perhentian kalau memang pengen ngerokok. dan aku? si penumpang bawel ini nglepus dengan sedapnya. zzzzzzzzz.udah numpang, tak tau diri pulak. xixixixiixxi.

  14. keran keren molo. bisa gak bersikap mandiri gituh? gak usah kuatir dijauhin temen, gak perlu kuatir menyinggung perasaan. Mereka sudah menyakiti kita duluan, karena pating klepus seenak jidatnya. Teman yang baik, tentunya gak akan menyakiti kita. Itu baru teman sejati.

  15. kalo aku bilang sih, ini masalah belajar bersikap aja… dulu aku juga walaupun gak suka gak bisa berbuat apa2 dan "nrimo", tapi kog jadi rugi? sinusku makin parah dan perokok makin membabibuta sikapnya menggencet non perokok? jadi aku bertekad mendobrak kebiasaan masyarakat Indonesia yang menghalalkan keberadaan asap rokok di tempat umum, gitu aja sih… bukan mau melanggar hak orang lain untuk merokok yah, kalau mereka bilang itu hak mereka… tapi ketika mereka merokok di tempat umum dan asapnya kena hidung orang lain, itu namanya sudah melanggar hak orang lainjadi aku nggak merasa bersalah sama sekali ketika aku harus menegur dari lembut sampai keras kalau mereka ndablek, sampai harus memutuskan tali persahabatanpun aku akan jabanin kog, daripada harus berteman dengan pembunuh yang berkeliaran di jalanan sih aku rela kog kehilangan merekatapi ya, itu semua pasti perlu proses vit…begitu kita menyadari kelemahan kita terhadap asap rokok, dan melihat di sekitar kita banyak yang senasib, setidaknya pengetahuan kita bambah kog "oh ternyata bukan gue doang yang tersiksa, jadi kenapa gue harus merasa bersalah menegur mereka"… memang gak semuanya datang begitu saja kesadaran untuk tegas… tapi kalau sudah menyadari bahaya, lebih baik tegas dengan lebih cepat, tanpa menunggu kita tepar masuk rumah sakit…

  16. edit delete replysrisariningdiyah wrote today at 4:10 AMkalo aku bilang sih, ini masalah belajar bersikap aja… dulu aku juga walaupun gak suka gak bisa berbuat apa2 dan "nrimo", tapi kog jadi rugi? sinusku makin parah dan perokok makin membabibuta sikapnya menggencet non perokok? jadi aku bertekad mendobrak kebiasaan masyarakat Indonesia yang menghalalkan keberadaan asap rokok di tempat umum, gitu aja sih… bukan mau melanggar hak orang lain untuk merokok yah, kalau mereka bilang itu hak mereka… tapi ketika mereka merokok di tempat umum dan asapnya kena hidung orang lain, itu namanya sudah melanggar hak orang lainjadi aku nggak merasa bersalah sama sekali ketika aku harus menegur dari lembut sampai keras kalau mereka ndablek, sampai harus memutuskan tali persahabatanpun aku akan jabanin kog, daripada harus berteman dengan pembunuh yang berkeliaran di jalanan sih aku rela kog kehilangan merekatapi ya, itu semua pasti perlu proses vit…begitu kita menyadari kelemahan kita terhadap asap rokok, dan melihat di sekitar kita banyak yang senasib, setidaknya pengetahuan kita nambah kog "oh ternyata bukan gue doang yang tersiksa, jadi kenapa gue harus merasa bersalah menegur mereka"… memang gak semuanya datang begitu saja kesadaran untuk tegas… tapi kalau sudah menyadari bahaya, lebih baik tegas dengan lebih cepat, tanpa menunggu kita tepar masuk rumah sakit…

  17. kalo aku bilang sih, ini masalah belajar bersikap aja… dulu aku juga walaupun gak suka gak bisa berbuat apa2 dan "nrimo", tapi kog jadi rugi? sinusku makin parah dan perokok makin membabibuta sikapnya menggencet non perokok? jadi aku bertekad mendobrak kebiasaan masyarakat Indonesia yang menghalalkan keberadaan asap rokok di tempat umum, gitu aja sih… bukan mau melanggar hak orang lain untuk merokok yah, kalau mereka bilang itu hak mereka… tapi ketika mereka merokok di tempat umum dan asapnya kena hidung orang lain, itu namanya sudah melanggar hak orang lainjadi aku nggak merasa bersalah sama sekali ketika aku harus menegur dari lembut sampai keras kalau mereka ndablek, sampai harus memutuskan tali persahabatanpun aku akan jabanin kog, daripada harus berteman dengan pembunuh yang berkeliaran di jalanan sih aku rela kog kehilangan merekatapi ya, itu semua pasti perlu proses vit…begitu kita menyadari kelemahan kita terhadap asap rokok, dan melihat di sekitar kita banyak yang senasib, setidaknya pengetahuan kita nambah kog "oh ternyata bukan gue doang yang tersiksa, jadi kenapa gue harus merasa bersalah menegur mereka"… memang gak semuanya datang begitu saja kesadaran untuk tegas… tapi kalau sudah menyadari bahaya, lebih baik tegas dengan lebih cepat, tanpa menunggu kita tepar masuk rumah sakit dulu…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s