[Penggalan Kisah Lama] KOPDAR ter-SINGKAT

Judulnya kek yang dramatis gitu ya?? Padahal maksudnya ini udah sangking jadulnya….

Sebenernya ini adalah lanjutan dari cerita yang udah diposting sebelumnya di SINI

Nagh, kenapa baru dilanjut sekarang??
1. Karena baru sadar kalo udah ngedraft tulisan ini, tapi belum diposting.
2. Foto yang mau diposting sempet nyungsep ntah kemana, dan baru ketemu lagi setelah proses ngubek-ubek file. 
3. Kemaren2 males, baru mood lagi buat ngelengkapi ceritanya. Hehehehe
So, dari pada ngecap kepanjangan. Mari kita lanjut….


Jadi beberapa bulan silam…setelah perjalanannya menyusuri Surabaya, sampailah saya di kota Malang. Tujuan utama saya ke Malang adalah menghadiri wisuda adik saya di Universitas Brawijaya.  Inih potonya………… Mirip ndak???

Beberapa hari sebelum mendarat di Malang, saya udah bikin janji sama mba Reni yang kebetulan tinggal di Malang. Kami sepakat mau ketemuan di Toko Oen, sebuah toko legendaris yang cukup terkenal di Kota Malang. 
Waktu yang disepakati adalah jam 2 siang, bertepatan sama jam pulang kantornya mbak Reni.  Saya siy oke saja, karena jam 4 sore saya juga harus balik lagi ke Surabaya. 

Jam 2 kurang saya udah nunggu di Toko Gramedia yang bersebelahan sama Toko Oen. Ga berapa lama mbak Reni telepon kalo dia juga udah di Gramedia, akhirnya kami malah ketemuan di Kasir Gramedia. Langsung dech, setelah bayar2, kami menuju Toko Oen. 
Duduk bentar, langsung disuguhi daftar menu. Sengaja saya pesen es krim yang simple, biar kesannya original gitu dech dan yang penting cepet. ^.^

Belum lama ngobrol sama mbak Reni, pesenanpun udah dateng. Mbak Reni asyik bgt orangnya. Rame juga. Dia yang banyak cerita tentang kepindahannya dari Jakarta ke Malang. Penuh perjuangan bo! Tapi syukurlah, sekarang udah ngumpul jadi satu keluarga lagi. Rasanya obrolan kami baru mulai seru, ketika tiba-tiba adek saya muncul, dan bilang kalo Bapak Ibu udah nunggu di luar toko. 

Whaaaaaaaaat, bahkan es krim sayapun belum habis?? Mbak Reni juga baru aja nawarin saya untuk maen ke rumahnya yang ga jauh dari situ. 

Apa boleh buat, perjalanan kami masih harus berlanjut ke Surabaya. Ibu saya pengen buru2 ke Surabaya, takut macet di jalan katanya. Huft………….

Saya melirik jam tangan, disana jarum baru menunjukkan waktu 14.20. So, praktis saya cuma ketemu sama Mbak Reni kurang lebih 20 menit. INI ADALAH KOPDAR TERSINGKAT YANG PERNAH SAYA LAKUKAN, SEPANJANG KARIR SAYA DI MP!
Tapi tetep dong, biar singkat, sesi poto tak boleh ketinggalan, dan ini dia hasilnya…

Daaaaaaaaa mbak Reni! Sampai ketemu lagi yaaaaa………salam buat si Kecil! Aku lupa namanya…hihiihi

Besoknya, di surabaya jalan2 masih berlanjut. Pagi2 saya sekeluarga meluncur ke Suramadu. Makluuuuuum, belum pernah liat jembatan segede gitu, jadi saya sekeluarga excited bgt pas lewat sana. Sempet jeprat-jepret tapi hasilnya ga bagus. Cuma ini yang paling lumayan. Yang lainnya bluuur.

Abis dari suramadu, saya pisah sama rombongan keluarga. Keluarga saya mau muter2 ke tempat lain lagi, kalo saya mau nongkrong di Tunjungan Plasa (TP) trus sorenya langsung pulang ke Bogor. Di TP saya janjian sama temen lama. Niatnya emang sambil ngabisin waktu sampai jadwal keberangkatan kereta ke Jakarta. Kamipun reunian diselingi makan dan nonton.
Ga berapa lama neng sofie sms kalo dia juga lagi di TP, sayapun ngajak dia ketemuan lagi. Kebetulan di KODARAN sebelumnya kami belum sempet poto berdua. Heheheh……..
Akhirnya saya sama sofie janjian di bioskop. Pas itu saya baru keluar dari studio, trus neng Sofie baru mau masuk ke studio. Dalam waktu yang sangat singkat, kami sempatkan bernarsis ria dulu. Beginilah kira-kira…


dan ini………
kalo diitung-itung Kopdaran yang ini LEBIH SINGKAT dari pada Kopdaran sama mbak Reni. Karena ga sampe 10 menit kita ngobrol dan poto narsis berdua. Soale pileme neng sofie dah mau di mulai. Heheheheheh……

Jadi inilah cerita Kopdar ter-SINGKAT saya. Maaf yo buat mbak Reni sama neng Sofie, ceritanya baru launching sekarang. Baru tadi siang aku nemu lagi potonya. 
Udahan dulu ya……
Kapan2 posting cerita lain lagi. Saya masih punya utang posting kopdaran di Bandung. 
Sekarang saya mau ngubek2 dapur dulu, mencari sesuatu yang bisa diolah buat buka puasa nanti. ^.^
Advertisements

26 thoughts on “[Penggalan Kisah Lama] KOPDAR ter-SINGKAT

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s