Balada Dedy jenguk Bu Arni

Ahaaaaaaaaa……….ini adalah kelanjutan kisah dari postingan yang ini

Jadi begini, begitu sampai rumah, saya langsung merebahkan diri di kasur tercinta. Seneng banget bisa melewatkan hari sabtu bersama temen-temen MP tersayang. Meskipun besoknya musti lembur di kantor. *Hari minggu kok lembur* Hiks….

Tanpa sadar saya tertidur, tapi tiba-tiba saya di kagetkan oleh getaran HP. Pas saya lihat disana tertera sebuah nama yang tidak pernah saya duga sama sekali *halah* yaitu Dedy MP. Argggh…………kau membangunkanku Ded!

Apa isi smsnya?

Ternyata beliau menanyakan apakah saya sudah menjenguk Bu Arni??

Ah, malang sekali kau Ded, sms-mu terlambat. Saya sudah menjenguknya siang tadi.

Tapi bukan Dedy namanya kalo nggak berusaha sampai titik darah penghabisan, buktinya tes PNS aja mpe 7 kali dia coba. Kekekekekekekek……..

Dedypun merayu saya *kyaaaaaaaaaaaa merayu* untuk menemaninya menjenguk Bu Arni. Alasannya dia cuma sendirian, soalnya si nyonyanya ga bisa ikutan ke bogor
*hm..saya rasa itu hanya alasannya saja biar dia bisa leluasa ketemu saya sama bu arni tanpa ketauan belangnya* kikikikikikikikik

Ya sud, karena pada dasarnya saya ini ramah tamah baik hati dan tidak sombong *sediain ember dan minyak gosok buat yang mau muntah* saya pun mengiyakan akan menemaninya. Walopun agak ketakutan kalo-kalo nanti saya diculik sama dia. So, sebelum mengiyakan saya pastikan dulu saya akan aman selama bersamanya.
Saya siapkan persenjataan lengkap.
Saya catet nomor-nomor emercency.
Dan saya minta doa restu pada temen-temen MP.
Hahahahah………..Kesanyaaaaaaaaaaaaaaaa……….

Lalu kami pun berjanji akan bertemu di RS Hermina keesokan harinya. FYI, Saudara Dedy ini cuma tau daerah bogor ya Baranangsiang aja. Jadi terpaksa saya harus mengirim sms guidance untuk membantunya agar tidak tersesat selama perjalanan dari Stasiun ke RS. Hermina. Sempat was-was juga kalo dia nyasar, ga lucu kan kalo tiba-tiba muncul berita di koran “seorang pegawai yang berkantor di senayan ditemukan sedang kebingungan di Bogor karena tersesat” hahahahah……..

Tapi dengan segala tips and trik yang pernah dia posting di MP, saya yakin dia akan punya sejuta cara untuk nyampe Hermina dengan selamat.

Minggu pagi, terpaksa saya ke kantor lebih pagi. Karena jam 10 saya udah janjian sama Dedy, so kerjaan kudu udah beres donk.
Baru bentar ngerjain ini itu, tiba-tiba dedy sms, dia protes keras sama saya lantaran saya salah ngasih jadwal kereta. Hahahahahahhaha
Ya, maaf! mana gw tau kalo jadwal kereta-nya udah berubah *maklum bukan pengguna setia kereta seperti bu arni*

Jam 9.45, dedy sms lagi. Dia menginformasikan kalo pesawatnya sudah mendarat di stasiun bogor dan saatnya mengikuti petunjuk yang sudah saya kirim via sms. Setelah dedy sms, saya pun bersiap-siap cabut dari kantor.
Dari stasiun bogor, kalo ke Hermina harus naek angkot 2 kali. Naik angkot 02 atau 03 ke terminal laladon dulu, baru nyambung naek angkot 32. Sayapun demikian, dari kantor harus naek angkot ke terminal laladon dulu, baru nyambung naek 32.

Tepat jam 10 saya meluncur dari kantor. Begitu sampai di terminal saya langsung cari angkot 32. Kebetulan udah ada yang standby di depan terminal, jadi saya langsung naek dech dan duduk tepat di belakang Pak Supir. Baru aja duduk, pandangan saya langsung tertuju pada sesosok pria “aneh” yang sibuk baca koran, duduk di deket pak supir. Saya liatin beberapa saat, “keknya kenal negh, dimana ya???”

Ya ampyuuuuuuuun, itu Dedy! Si Pria Narsis!

Pengen menjerit histeris, tapi tengsin dan males kalo Dedy-nya ke GR-an. Soalnya, efeknya bisa tak terduga sodara-sodara. Hahahahaha…….
Ini adalah pertama kalinya saya ketemu sama Dedy.
Akhirnya saya colek aja dia dari belakang *Attention! colekan ini tidak bermaksud menggoda atau sejenisnya, tetapi untuk kepentingan iseng semata*
Spontan dia noleh, ngeliatin saya, trus kami ngakak bersama. Ibu-ibu disebelah saya sampe kaget pas kami tiba-tiba ngakak.

Selama perjalanan ke Hermina kita ngobrol sambil ga berenti ketawa ketiwi. Aslii……….bener-bener narsis niy orang.

Sampe di Hermina, kami langsung ke ruangannya bu arni. Kedatangan kami sengaja tidak diinfokan sebelumnya ke Bu Arni, biar surprise. Tapi saya sempet sms ke dia sebelumnya, untuk ngecek apakah masih di RS atau sudah pulang.

Begitu liat dedy, bu arni juga langsung ngakak. Dia ga nyangka pria yang ngaku paling tampan se MP ini berkenan menjenguknya ke bogor. Dan terjadilah obrolan seru yang tetep diselingi kenarsisan dan kekonyolan. Mudah2an tetangga kamar bu arni ga ada yang protes karena kita berisik banget.
Berhubung jam besuk terbatas dan ada tamu lain yang mengunjungi bu arni, kamipun ga bisa berlama-lama disana. Tapi saya bersyukur bisa liat Dokter Budi yang kebetulan visit bu arni. Abisnya dari awal, bu arni ini udah promo kalo dokternya ini ganteng puooool. Xixixixixi……..*genitnya kambuh*

Pulang dari hermina, Dedy yang ternyata sangat kelaparan ini minta ditemenin makan. Yo wis, akhirnya kita jalan ke Giant Yasmin yang ada di samping Hermina. Untung aja dia ga mpe pingsan. Klo pingsan, tak tinggalin kamu Ded!

Kamipun makan di salah satu resto fast food disana, saya ditraktir loh sama Dedy. Kata dedy buat yang mau ditraktir juga, silahkan menghubunginya. Kekekekekek
Obrolan kami makin seru tentunya, seputar kerjaan, sekolah sampai soal persiapan pernikahannya. Kalau menurut saya, Dedy, dibalik segala kenarsisannya itu dia adalah orang yang cukup asyik. Gila dech. Lumayan menghibur saya ditengah cuaca bogor yang panasnya minta ampun. Saya jadi cukup taulah gimana playboy-nya dia dulu. Masih keliatan kok bekas-bekasnya mpe sekarang. Heheheheh
Semoga saja apa yang selalu dia bilang bahwa dia sudah insyaf, benar-benar dijalankan. Semoga persiapan pernikahannya lancar ya Bro, dan langgeng kedepannya.

Berhubung waktu sudah siang, kamipun harus kembali ke aktivitas masing2. Dedy akan melanjutkan mencari sebongkah berlian untuk mas kawin, sedangkan saya juga harus balik ke rumah. Titi DJ ya ded, mudah2an ntar diriku bisa dateng kenikahanmu. Pengen liat, bisa setampan apa siy kalo kamu jadi penganten????

and see……saya ga diculik. Amaaaaaaaaaaaaan!

nb. berhubung kenarsisan kami berdua juga tengah meredup, maka poto yang berhasil di jepret juga cuma ini. Ini poto pas masih di RS. Jelek siy, soalnya saya lagi ga fokus.
Tapi lumayanlah adaaaaaaaaaaa. Heheheheeheh

Advertisements

32 thoughts on “Balada Dedy jenguk Bu Arni

  1. Sungguh, saya merasa menjadi bintang tamu dalam tulisan ini (*sambil pegang-pegang kerah haha…)Sebenarnya mau poto bertiga.tp berhubung bu Arni sedang menyusui, ga jadi deh haha…Thanks untuk Vita yang sudah berkenan meluangkan waktunya menemani saya. Sebenanrnya mau datang kesana sendirian. Tapi berhubung takut suaminya curiga karena konon kabarnya anaknya bu Arni sama gantengnya dengan saya, terpaksa deh saya ga berani datang sendirian. Bogor juga ga ok banget sich. Masa' mau naik taksi aja ga ada. Kan bingung gw ngabisin duitnya haha….

  2. @ all :Wah, maaf ya. Yg pnya rmh bru muncul. Maklum, brusan dapet cobaan ga bisa komen sana sini. Tp skrg udah lancar kok. Maaf juga ya, ga dibls atu2. OL pake hp negh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s