[KOPDAR] Kopdaran Asyik di Kota Batik


Kyaaa akhirnya kesampaian juga kopdaran sama laras n mama depin (
larass.multiply.com dan depingacygacy.multiply.com).
Seneng banget bisa ketemu dan jalan-jalan sama mereka pas lagi mudik gini.
Oia, mama tuh tinggal di pekalongan, kalo laras mudiknya ke pekalongan.  Sementara saya, mudik ke batang (tetanggaan sama pekalongan). Sebenernya mama depin udah posting cerita kopdaran kami.
Tapi saya juga masih begitu menggebu-gebu utk bercerita, makanya saya posting juga cerita versi saya.

Sudah dari sejak dulu kala saya pengen banget kopdaran sama laras. Berkali-kali laras berkesempatan dateng ke bogor, tapi dasar sayanya yang suka sok sibuk, pertemuan itu tak pernah terjadi.
Sama mama depin juga, pas mudik sebelumnya, saya ga sempet maen ke pekalongan utk bertemu dia seorang.
Dan akhirnya, saat momen mudik lebaran tiba, impian kami itu *opo iki?* bisa terwujud.

Melalu musyawarah utk mufakat, kami telah menyepakati kopdaran akan dilakukan jam 11 siang, di ikan bakar wiroto yg ada di tepi pantai, deket pelabuhan pekalongan.  Berhubung saya yg paling jauh, saya udh start brgkt dari rumah jam 9.30  *keknya mama ma laras msh tidur jam segitu, xixixixi*
Perkiraan saya, saya bisa nyampe sana sblm jam 11. Tp ternyata tidak.
Angkot yang membawa saya dari terminal Pekalongan ke pantai melaju dgn santai dan gontai, membuat saya berandai-andai ingin melempar pak supir dengan petai.
*fiuh, untung ga dilempar beneran*  

Sihalnya, angkot yg sepengetahuan saya lewat depan warung ikan bakar wiroto ternyata sedang tidak berkenan lewat sana. Pak supir dengan sangat tega menurunkan saya tepat di depan pelabuhan yang jaraknya masih beberapa ratus meter dari lokasi kopdaran. *Nyesel ga jadi nglempar petai*

Ya sud, saya nelpon laras, berharap dijemput di depan pelabuhan. Saya pede aja nunggu laras, padahal ketemu dia aja belum pernah. Jadinya clingukan dech mengamati motor-motor yg lewat di depan mata.  Ga berapa lama, seorang wanita anggun, berhelm tertutup, dengan gaun unggu dan kerudung berkibar-kibar *halah, emang benderaaaa???* lewat di depan saya.
Ga tau kenapa saya merasa itu tuh laras dan sayapun langsung cegat tuh motor sambil manggil namanya. *sotoy mode on*
Sempet mikir juga, kalo salah orang gmn yak? pasti bakal keki berat saya.
Tapi untungnya bener, jadi saya ndak jadi malu dech.
Pertama ketemu laras, ya pasti heboh, saya pun langsung nangkring diboncengannya.

Nyampe wiroto, om victor a.k.a fotojuwita.multiply.com a.k.a pangerannya mama, udah duduk manis sementara mama n depin lagi mesen ikan bakar. Saya belum kenal Om Vic waktu itu, tapi Om Vic udah jadi kontaknya laras. Salam kenal om!

Pertama ketemu mama, juga ndak kalah heboh.  Tapi pas aku ngajakin kenalan si depin, putri kecilnya itu nampak malu-malu. Dalam hati aku mikir juga…kok beda yo sama mamahnya? Hehehe

Tak berapa lama pesenan datang. Mama mesen 3 ikan bakar dan membuatku untuk pertama kalinya makan 1 ekor ikan utuh.  Gimana enggak, dia membuat aku dan laras harus bertanggungjawab menghabiskan masing2 1 ekor ikan.
*kejam kau mah, tapi ga papa wis, soale ikane maknyos tenan*

Kelar makan di wiroto, depin merengek minta liat pura dideket pantai. Akhirnya om vic menemaninya dan dari sana mereka langsung pulang. Rupanya Om Vic dan depin  memang sudah berencana meminjamkan mama untuk kami berdua. Aduuuuuuuh, om Vic! Suwun berat yo!

Dan akhirnya tinggallah kami bertiga. Beres makan, dengan cekatan mama membayar makanan kami dan dgn tegas menyebutkan, TIDAK MENERIMA PATUNGAN.  Yo wis, jadilah mama yg mentraktir kami makan.
*thanks alot ya ma, kalo ntar kopdaran lagi, traktir lagi ya, lho kok?*

Abis makan, saya berencana mampir ke pasar grosir batik dulu, baru pulang. Karena tadinya saya pikir kopdarannya ya cuma makan doang, setelah itu laras ma mama disibukkan dengan acaranya masing-masing.  Namun, ternyata mereka sudah menyiapkan waktu luang seharian khusus untuk saya
*GR kau vit, emang gituuuuuuuuuuuu???*

Lha gimana ga GR??, niy yaaaaaaaa
Mamah aja udah facial sehari sebelum ketemu saya dan emang mengkhususkan agenda hari itu buat kopdaran.
Laras juga udah nyiapin motor untuk ngajak saya jalan-jalan *hihihihi, iya ga ya??*
Bahkan Om Vic dan Depin merelakan mamanya bersama aku dan laras seharian.
Aaaah…………baeknya kaliaaaaaaaaan.

Setelah makan, kami putuskan akan pepotoan dulu dipantai, lalu ke pasar batik untuk nganter saya belanja trus muter-muter pekalongan.
Eitsss, tapi ada masalah. Helm-nya cuma 2 biji (laras and mama masing-masing bawa satu) dan di pekalongan ini aturan lalu lintasnya cukup ketat. *ga kayak di bogor*
So, setelah sesi pepotoan dipantai, kami berencana mampir ke rumah laras dulu untuk ngambil Helm.

Perjalanan dari Wiroto ke rumah laras kita lalui dengan penuh perjuangan.
Saya boncengan sama laras, tanpa helm. Sementara mama, dangan anggun mengendari motornya lengkap dengan helm dan kacamata hitam. *Keren puoooool dach*
Kami harus menyusup gang demi gang untuk menghindari kejaran polisi *udah kek maling aja ya??*
Alhamdulillah, kami nyampe dengan sukses dirumah laras tanpa dipergoki polisi.

Next destination, adalah Pasar Batik Setono. Tapi belum juga nyampe pasar Batik, mama dan laras udah merencanakan tujuan selanjutnya, yaitu basko Pak Mus PPIP dan Es Merak. Oke, siapa takuuut?? Lajuuuuuuuuut.

Di Pasar Batik, kita muter-muter bentar sampai akhirnya saya dapet baju yang saya cari dan laras juga berhasil memborong kaos wayang untuk ponakan-ponakannya. *jago nawar loh diaaaaa*
Sementara mama, mood belanjanya lagi timbul tenggelam, dan akhirnya tak beli apa-apa. Lagian mama ini katanya lebih suka beli kain trus dijahitin.

Dari pasar batik, kami sedikit mengalami kebimbangan *halah*
Sudah jam tiga sore, tapi masih pengen makan bakso sekaligus nge-es Merak, padahal dua tempat itu berjauhan satu sama lain. Akhirnya kami putuskan, kami ngebakso aja di BAKSO PAS MUS depan PPIP. Dan nongkronglah kami bertiga sampai jam enam sore. *3 jam bo, untung ga diusir*
Lalu, apa saja yang kami lakukan selama 3 jam warung bakso?? *yang pasti bukan ikut bantuin Pak Mus Bikin Baksolaaaah*
Kami bercerita paaaaaaaaaanjaaaaaaaaaang dan Laaaaaaaamaaaaaaaaaaa….itulah kami-kami *iklan choki-choki mode.on*
Bahkan saya sampe ga sadar klo udah sore. Padahal bis yang dari Pekalongan ke rumah saya, cuma ada sampe jam 7 malem.
Hm…….karena keterbatasan waktu, pertemuan hari itu harus diakhiri, kamipun kembali ke rumah masing-masing dan berjanji suatu saat akan bertemu kembali.
Dan karena keterbatasan saya juga, cerita kopdaran inipun harus diakhiri.
Sampai jumpa lagiiiiii…………

Cerita ini diikutsertakan dalam “Lomba menulis bertema KOPDAR” -nya Bunda Elly:   http://bundaelly.multiply.com/journal/item/412

Advertisements

72 thoughts on “[KOPDAR] Kopdaran Asyik di Kota Batik

  1. Maulaaaaah han, aku juga kangen rujak cingur, tahu tek, TP, Delta, Baluran, Pasar Genteng dan banyaaaaaaaaaak lagi.Tapi yo balik lagi ke masalah waktu, blum ada kesempatan non. ^_^

  2. haha….mama depin ga curiga tuh klo neng Vita dah langsung akrab sm Bapak?makanya Neng Vita begitu antusias mau ketemua.Trus krn mama depin takut ada apa2 antara neng Vita & Bapak, terpaksa Bapak ga boleh ikut jalan2.*kompor mleduk mode on.kebanyakan nonton sinetron Cinta Fitri neh haha…

  3. hehehe…cuma lagi pengen ngobrol ngobrol aja ama temen temen ku disini…hehehe…weh…tumben mbak laras jam segini dah buka mp??eh ni yang punya rumah kemana….kok g keliatan?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s