Konflik dengan rekan sekantor, solusinya??

Baru saja saya menerima sms dari seorang sahabat di luar kota. Sebut saja namanya Ayu.

“Vit, udah ada lowongan perkerjaannya belum? Aku udah ga nyaman lagi. Dia benar-benar keterlaluan”

DEG! Kaget saya menerima sms itu. Wah, sudah seserius apakah masalahnya? Sampai Ayu sms seperti ini??

Memang seminggu yang lalu, Ayu sudah sms saya. Ayu bilang, dia sedang ada masalah serius dengan salah satu rekan kerjanya. Saya sempet meneleponnya untuk menanyakan permasalahannya lebih lanjut. ternyata dia nggak mau cerita banyak. Ayu cuma minta dicariin lowongan perkerjaan di kota lain, kayak bogor dan sekitarnya, agar dia bisa melupakan segalanya dan memulai hidup baru. Kek penganten aja kamu yuk! He..he..

Saya bilang sama dia, akan berusaha membantunya dengan menanyakan info lowongan kerja ke temen2 saya yang lain. Dan hari ini, dia menagih janji, sementara belum ada satupun lowongan kerja yg saya dapet. Maaf ya yuk! Aku belum bisa membantumu. menghibur galaumu pun hanya lewat telepon atau sms. Mudah2an kamu diberikan kesabaran menghadapi permasalahan ini. Kalopun keluar dari tempat kerjamu adalah solusi terbaik, mudah2an kamu cepet mendapatkan kerjaan baru.

Hh…konflik dengan rekan kerja. Pernahkah teman-teman mengalaminya? Solusi apa yg sekiranya paling tepat?

Kita diam, sabar, mengabaikannya, menunggu segalanya berubah menjadi baik-baik saja?

Atau berontak, dengan keluar dari tempat kerja?

Pilihan ada pada kita tentunya.

Saya termasuk yang beruntung. Lingkungan kerja saya terbilang kondusif  untuk kelansungan karir saya. Sejauh ini sih, saya belum pernah mengalami konflik dengan temen sekantor. Kalopun itu terjadi. mungkin saya akan berusaha mengabaikannya saja. Selama bukan saya yang menjadi biang keladinya dan selama masih ada orang-orang yg menyanyangi saya di kantor. 

Advertisements

66 thoughts on “Konflik dengan rekan sekantor, solusinya??

  1. sabar ya mb Ayu, saran saya mending bertahan saja dan tunjukkan bahwa Anda tidak bersalah, jika memang itu kenyataannyadulu sy juga perna seperti itu, lumayan menyakitkan smp dkucilkan di tmp kerja dan akhirnya sy di pindahkan ke bag lain agar konflik tdk berkembangsy tetap konsisten dg apa yg sy jalani, , dan inilah hasilnya . . alhamdulillah selamat setelah menempu jalan yg penuh kerikil tajamso, semangat dong ^.^

  2. lihat kasusnya kalo emang udah gak rasional yaaa ..tinggalin aja tapi ketika keluar kasus harus selesai … jangan dibiarkan mengambang. Kalo mau radikal dudukin aja tuh orang .. banting tarik bajunya " Mau lu apa seeh" bar kuwi diselesaikan dengan baik kalo enggak yaaaaaa get another job laah

  3. @jeng dewi: kalo liat kasusnya sih, keknya emg harus cabut. Tp apa harus keluar kota? Segitunyakah?Wah, keknya klo temenku macem jeng dewi ini, ga akan jdi ribet dan berlarut-larut. Langsung tuntas..tas..tas..Huehehe…

  4. ampyuuuuuuuuuun,tp aq udah lumayan enjoy dan terbiasa dg keadaan ky gninek di pikir eman2 seh, resign cz tmp kerjanya kan deket rumah jd bisa pake sepeda ontel ( ga kpotong ongkos)kalo di itung2 ma yg gajinya UMR tp jauh dr rumah, podo ae

  5. ooo gitu.. menurutku, dimana kita berada , kita harus bisa menempatkan diri kita dalam keadaan apapun. jangan selalu minta di ngertiin. ya susah lah… dan menurut ku itu suatu tantangan, harus di hadapi dan di cari solusi bagaiman ngadepin rekan kerja yang gak menyenangkan. coz dimana pun berada akan ketemu orang yang kayak gitu

  6. temen mu itu lo, kalo aku pikir… yang penting kita ngasih masukan. toh kalo gak bisa terima ya udah… mungkin keputusan yang nanti temen mu ambil bisa menjadi pelajaran hidup yang berharga…

  7. solusi dari adies…mbak ayu banyak2 aja berdoa untuk sang bos…doanya yang baik2 ya mbak…soalnya doa yang untuk orang lain itu sering dikabulkan loh mbak..misalnya berdoa biar tuh bos dipromosiin dan dipindahkan ke kantor cabang di sulawesi….hehehe…….

  8. Hm…bagus juga.Ntar klo kita berantem lewat blog seru kali han! Tidak menimbulkan curiga dan keributan pula.Tapi klo berantem ma mang yana, kabayang gag lu klo lewat blog???Kekekekekekek..

  9. ndak bisa dipungkiri yang namanya kantor pasti penuh konflikya macem macem lah orang orangnya, ada yang tukang cari muka, ada yang tukang nggegosip, ada yang baik juga, ada yang geng gengankalo kita anak baru ya kudu liat sikon, usahakan jangan ampe masuk ke salah atu grup, berusaha buat netral aja, jangan terpancing kalo diajak gosip gosip ria.sekarang balikin ke ayu aja, kalo emang ntu kerjaan dah bikin hidup dia ruwet, stres, makan gak nyaman, hidup terasa kelam..ya udah resign ajatapi balikin lagi…seberapa tergantungnya kamu ama kerjaan itu? apa dengan gak dapet income ayu tetep bisa survive? kalo iya, ya udah daripada dapet penyakit hati mending resign ajatapi kalo dia tergantung ma income dari kerjaan situ ya mau gak mau survive sampe dapat kerjaan baru.

  10. kayaknya keluar dari pekerjaan nggak akan nyelesein masalah deh mbak ayu. Di mana pun itu, yang namanya tempat kerja, pasti adaaaa aja orang yang rese. Saya udah dua kali pindah kerja, tapi each place pasti nyediain makhluk rese yang rata2 kelakuannya similar. Nggak suka ngeliat orang seneng. Kayaknya emang udah jadi kutukan deh. Jangan diem aja mbak, sekali2 kerjain juga merekanya, tapi under cover, biar yang lain nggak usah ada yang tau. Hahaha… Pasti seru tuh jadinya ;p

  11. @kang dul : resep utamanya emg dibikin enjoy kang. Tp sayangnya gag smua org bsa gtu. He..he..Bersyukurlah org2 yg bsa menikmati pekerjaan dibalik lika likunya.Piye kbre kang? Kenyang konflik no sampeyan?*kedip2*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s