Kejutan di Hari Jumat

Jumat, 24 Oktober 2008

Pulang dari kantor masih agak siangan dan langsung bergabung dengan my house mate untuk santai sore rame-rame. Menjelang magrib ngecek HP. Weleh….semeh (mami maksudnya), miscall ampe 5 kali. Waduh…ada apa ini??.  Langsung telepon balik.

(Langsung translate in Indonesian)

Semeh : Assalamualaikum…

Vita     : Walaikumsalam. Bu, tadi nelp?? Maaf , ga denger. Tadi lagi ngobrol ma temen2. HP di tinggal di kamar.

Semeh : Oh…Tak pikir kamu udah ga kuat ngangkat HP, nduk! (wah..copas dari aku niy!), Ini lho! ada temen SMA mu dateng ke rumah.

Vita     : Hah, temen SMA?? Masak sih? Mana mungkin?? (secara ga ada temen SMA yg tau rumah saya apalagi pernah kerumah saya)

Semeh : Nih, klo nggak percaya, ngobrol sendiri.

Suara wanita diseberangpun terdengar agak asing ditelinga……..

Temen : “Halo Vita! Pa kabar?? Hayo tebak sapa negh??  

Vita     : “Aduuuh sapa ya?

Temen : Temen sekelasmu di IPA 1

Vita     : *mikir berat* Ehm…sapa ya…

Temen : Ini Sriwing Vit! Masih inget ga?? (Sriwing tuh, nama kerennya dia di SMA)

Vita     : Halaaaaaaaaaaah Sriwing! Kok bisa, tiba-tiba kamu terdampar di rumahku??

Dari situ pun percakapan mulai mengalir panjang, seru dan heboh.

Ajaib! Ini kejutan besaaaaaar buat saya.

Jadi begini ceritanya, saya tinggal di Batang (Timur Pekalongan), tepatnya di daerah Limpung. Ketika mau melanjutkan sekolah ke SMA, saya nggak mau sekolah di deket2 situ. Dulu sempet kepikiran pengen nerusin SMA di Jogja, tapi ga jadi karena nilai ujian saya pas-pasan. Akhirnya tante nawarin saya untuk nerusin SMA di Magelang aja dan tinggal dirumahnya. Kebetulan anaknya cowok semua, jadi sekalian nemenin beliaulah. Dan akhirnya saya pun sekolah di Magelang, tepatnya di SMA Kota Mungkid, yang jaraknya tak jauh dari Candi Borobudur. (Hellooo…ngaruuh ga seeeeeh!).

Setelah 3 tahun menempuh pendidikan di sana, saya hijrah ke Bogor untuk nerusin kuliah. Praktis setelah itu, saya nggak pernah ketemu sama temen2 SMA, karena udah jarang pulang ke Magelang. Ada beberapa sih yg masih komunikasi, itupun lewat telepon dan nggak sering-sering amat.

Nah, Sriwing temen saya ini dulu sekelas ma saya pas kelas 3. Setelah lulus SMA dia nggak nerusin kuliah. Enam tahun yang lalu, dia menikah dan sekarang udah dikaruniai 2 orang anak. Kebetulan suaminya ini orang Limpung juga, jadi ya masih satu daerah sama saya. Dan ternyata dia tinggal di Limpung sejak menikah, berarti dia udah 6 tahun tinggal nggak jauh dari rumah saya. Mungkin udah ratusan kali dia bolak-balik lewatin rumah saya. Bahkan anak pertamanya sekolah di SD dimana sahabat saya ngajar. TERNYATA! Dunia ini sempit yak!

Temen saya ini baru inget klo saya ini orang Batang, kurang lebih setahun yang lalu. Dia sudah pengen menghubungi saya dari dulu tapi nggak tau harus kemana. Sampai akhirnya, lebaran kemaren ketika dia mudik ke Magelang, dia menemukan juga daftar no. telepon anak2 3 IPA1, yang pastinya ada no.telp rumah tante saya. Iseng2 dia nelpon ke rumah tante, untuk nanyain rumah saya itu di Batang sebelah mana. Dia juga sempet shock ketika tau klo rumah saya juga di Limpung. Ketika tante mau ngasih tau no. HP saya dan no. HP Babe, dia nolak. Minta di kasih tau nama Babe ma alamat rumah aja, katanya pengen nyari sendiri. Secara klo nama saya yg dipake untuk nanya alamat ga akan ketemu kali. Jarang yang kenal soalnya. Hiks!

Akhirnya dengan bermodal informasi nama Babe dan alamat yg ga begitu lengkap, Jumat itu dia mencari rumah saya. Tanpa susah payah, ketemu juga akhirnya. Dan terjadilah percakapan via telepon itu.

Ketemu temen lama via FS atau blog bagi saya masih biasa. Tapi yang ini, dateng langsung kerumah setelah 8 tahun nggak komunikasi sama sekali, luar biasa!. Bagi saya ini seperti menemukan potongan dari mozaik kehidupan saya 8 tahun yang lalu. Saya terharu, temen yg mungkin sudah hampir saya lupakan kembali hadir dalam kehidupan saya dalam nuansa yang lain.. Saya merasa tersanjung, dia masih mengingat saya, masih berusaha menjalin silaturahmi kembali dengan saya. Dan dalam percakapan itu, tidak banyak yg berubah. Dia masih heboh, bawel, bicaranya kenceng. Lucunya, logat bicaranya udah ga Magelang style lagi tapi udah Limpung style banget dach pokoknya! Xi..xi..xi..

Dan nanti ketika aku pulang ke rumah, aku pasti tidak akan melewatkan kesempatan kangen-kangenan ma si ibu heboh satu ini. Tunggu ya!

Ough….Sriwing! Nice to meet you again! Thanks atas usaha pencariannya..

Advertisements

4 thoughts on “Kejutan di Hari Jumat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s